New Post!

Dear Faris

Dear Faris
Buku Terbaru

New Catatan Hati Sang Guru

New Catatan Hati Sang Guru
New CHSG

Blog Archive

Kategori

Powered by Blogger.

Followers

Warung Blogger

Warung Blogger
Yuk Ngopi Bareng

Total Pageviews

Dear Pesma

Kurang lebih sudah 3 Minggu saya hengkang dari Mafaza karena melanjutkan Studi di Pascasarjana UIN Malang. Sejak awal, saya memang sudah mewanti-wanti pada anak-anak di Pesantren Mafaza untuk tetap melakukan kebiasaan-kebiasaan baik yang sudah saya tanamkan pada mereka selama ini. Tentu ada air mata yang menemani kepergian saya dari Mafaza. Di mafaza lah saya belajar menjadi lebih dewasa, mulai berbaur, mulai menjalin hubungan baik dengan anak-anak Mafaza, dan juga mulai memperbaiki kualitas ibadah kepada Allah SWT.
Ada banyak hal yang Allah berikan pada saya selama berada di Mafaza, terutama saat menemani para santri yang ada di Mafaza. Nah, beberapa hari terakhir, ada banyak yang sms, WhatsApp, inbox di Facebook, BBM ataupun melalui skype. Tri Irawan, Jovi, Yoko, Eko sudah sejak beberapa waktu yang lalu berbagi cerita tentang kondisi mereka di pesma saat ini.
Seperti pagi ini, saya menyapa Nasir melalui facebook. Kemudian menanyakan bagaimana Mafaza. Berikut jawaban Nasir;
“Waduh semuanya sepi, kayak membangun dari nol lagi. Mas Arif juga pergi. Good Habbits yang kemarin coba dibangun berantakan lagi.”
Saya membalas pesannya.
“Justru sebenarnya inilah pembuktian, apakah kalian sudah bisa mandiri atau belum. Mungkin kenyataannya memang belum siap ditinggal.”
“Mungkin emang bener juga. Kalo diruntutkan, baru tanam awal habbits ketabrak ramadhan, setelah lebaran belum terkondisi, kemudian ditinggal pergi.” Lanjutnya.
“Bukannya ada Ustadz yang baru pindah ke Mafaza?” Tanya saya lebih lanjut.
“Jika saya pribadi, liat Ustadz yang baru belum bisa bermesraan dengan anak-anak pesma, entah karena sudah terlanjur berkeluarga atau ada sebab lain. Memang memprihatinkan, anak-anak masih belum siap dilepas betul.”
Chatting pun saya akhiri.
Tri Irawan beberapa hari yang lalu juga chatting dengan saya, menyampaikan kekhawatirannya karena tidak ada lagi yang membimbing mereka menghafal Al Quran. Hafalan yang kemarin sudah dimulai malah terhenti, tidak ada semangat untuk melanjutkan lagi karena tidak ada yang membina secara khusus seperti sebelumnya. Hanya Jovi yang terus menambah hafalannya dengan penuh semangat. Selebihnya biasa saja. Kekhawatirannya juga ada pada santri baru.
Jovi pernah mengeluh karena teman-temannya tidak lagi ada semangat untuk bangun malam seperti sebelumnya, hanya segelintir santri yang ikut shalat malam. Biasanya, pagi Jumat, pukul 03.30, kami shalat tahajud bersama, saya yang menjadi Imam, kadang bergantian dengan santri Pesma. Selain pagi Jumat, shalat tahajud dilakukan secara mandiri di masjid. Sebelum subuh biasanya mereka sudah di Masjid.
**


Dear Pesma
Jangan pernah berhenti berusaha lebih baik, karena orang yang beruntung adalah mereka yang hari ini lebih baik dari hari-hari sebelumnya. Jangan lepas dari kebaikan-kebaikan yang sudah kita bangun bersama, disinilah pembuktian kemandirian kita dalam membangun kesadaran beragama sebagaimana yang sering kita sampaikan saat Ramadhan yang baru saja berlalu.
Jika sebelumnya kita bisa saling beriringan, bersama-sama mewujudkan sebuah kondisi dimana satu sama lain saling mengingatkan akan kebaikan, maka seharusnya sekarang pun kalian bisa lebih mandiri dalam mewujudkan generasi-generasi yang dirindukan surga.
Kehidupan memang demikianlah adanya, selalu saja ada yang datang dan pergi dari kehidupan kita. Disinilah pembuktian kesadaran diri kita masing-masing untuk meyakinkan bahwa kita siap untuk tetap konsisten dalam melakukan good habbits yang sudah kita sepakati dahulu.
Jangan lepas dari Al Quran, jangan lepas dari shalat malam yang selalu kita dirikan bersama, jangan lepas dari kesadaran untuk menyegerakan diri untuk menghadap Allah SWT. Kalian sudah dewasa, sudah bisa memilah dan memilih mana yang baik dan mana yang tidak. Lakukan semua dalam rangka mencari keberkahan hidup, dalam rangka mencari ridha Allah SWT.
Perlu perjuangan hebat memang, untuk mewujudkan itu semua. Disinilah perjuangan kita semua, dalam mewujudkan apa yang sudah kita impikan bersama. Jika terus seperti ini, terlena dalam kekosongan, bisa saja akan menguap, menghilang begitu saja dan semua kembali seperti semula, dimana Pesma hanya sekadar tempat tidur, tanpa menghasilkan apa-apa.
Pesantren Mahasiswa ini adalah sebagai wadah kita mengembangkan diri. Kalian yang lebih tahu apakah kalian sudah semakin lebih baik atau malah sebaliknya. Mafaza memang belum bisa memberikan pelayanan terbaik untuk kalian. Belum bisa membina secara terus menerus, belum bisa secara fokus mewujudkan harapan kalian saat pertama kali masuk ke Mafaza. Tapi jangan jadikan itu alasan untuk tidak berjuang menjadi lebih baik.
Kalian tahu? Saya sering menangis saat bangun malam, mendengar suara lantunan ayat-ayat suci Al Quran dari kalian semua. Saya sering menangis sebagai ucapan syukur karena akhirnya kalian mau bangun malam, mendirikan shalat malam, menghafal ayat-ayat Allah hingga subuh menjelang, kemudian dilanjutkan dengan kegiatan-kegiatan yang lain. Saya sering meraba dada yang berdegup lebih kencang saat melihat tawa bahagia kalian saat sedang bersama-sama bergotong royong membersihkan rumah Allah yang selama ini telah menjaga kita. Maka, jangan biarkan kondisi sekarang ini merusak semua kebiasaan-kebiasaan baik yang sudah kita jalani beberapa waktu yang lalu.
            Saya percaya, kalian bisa kembali harmonis, kembali bahagia menjalani ini semua dalam rangka menjadi pejuang Allah dalam rangka menegakkan hukum-hukum  Allah di muka bumi ini. Melangkahlah dengan pasti, buang kekhawatiran-kekhawatiran yang selama ini menjadi beban, percayalah, bahwa Allah SWT selalu ada bagi hamba-Nya yang selalu berusaha mendekatkan diri pada-Nya. Tetap semangat, Faiza ‘Azamta Fatawakkal’Alallah. Salam rindu dariku untuk kalian semua.

To Win a War You Have to Start One

6 September 2014
Hari ini adalah orientasi program studi mahasiswa baru Pascasarjana. Sedari pagi saya sudah excited banget untuk hari ini. Maklum, secara sudah tiga tahun lamanya saya mempersiapkan ini semua, menjalani proses yang tidak mudah. Sudah seminggu saya berada di Batu, merasakan dinginnya yang luar biasa. Suhu di pagi hari bisa sampai di bawah 20’ C dan saya masih nekad mandi menjelang subuh. Mungkin karena sudah kebiasaan saya yang sejak dulu rajin mandi sebelum subuh, jadinya masih penyesuaian dengan cuaca yang cukup berbeda.
Masyarakat di Indonesia beberapa waktu lalu cukup resah dengan adanya tulisan di spanduk orientasi mahasiswa baru di UIN Surabaya. Ada tulisan “Tuhan Membusuk” yang kemudian tersebar luas. Saya tidak menemukan hal-hal aneh saat orientasi di sini, di program sarjana pun saya tidak menemukan hal-hal aneh.
Semangat di awal-awal study memang luar biasa, semoga tetap semangat hingga proses study ini selesai, dan bisa mengabdikan diri untuk mendidik generasi muslim agar bisa menjadi lebih baik lagi. Saya bertemu dengan berbagai macam orang dan tentunya dengan kepribadian yang berbeda. Ada yang dari pesantren, masih mempertahankan kebiasaan memakai kopiah hitam saat ke kampus. Ada yang bicaranya bikin ketawa lepas dengan gaya bicara yang lucu. Sampai saat ini, saya masih sering ketawa (dalam hati) saat mendengar orang Madura bicara di depan umum. Gaya bicara orang Madura itu lucu dan tegas. Ada teman yang kerjaannya jadi pelawak setiap hari, yang berhasil membuat kegaduhan dengan tingkahnya yang lucu.
Hidup di daerah yang memang baru dan saya belum banyak mengenal banyak orang memang perlu penyesuaian. Namun satu hal yang saya yakini, ketika niat kita baik, Allah akan memberikan kemudahan-kemudahan bagi kita mewujudkannya, asal kita mau berusaha dan berdoa. Bukankah Allah itu Mahakaya? Kepadanyalah kita memohon, bukan?
Ada banyak teman-teman yang dalam satu minggu terakhir menjadi dekat satu sama lain. Ada yang dari Medan, Riau, Jambi, Lampung, Aceh, Bengkulu, Kalimantan, Sulawesi, Jatim, Jateng, Libia, Rusia, Malaysia, Thailand dan lain sebagainya. Saya dan teman-teman satu kosan komitmen untuk berbicara dengan Bahasa Arab dan Inggris, meski Bahasa Inggris yang paling sering saya gunakan, guna menunjang kemampuan berbahasa di kampus.
Saat pembukaan orientasi, Pak Rektor sudah menekankan sejak awal, bahwa lulusan UIN Maulana Malik Ibrahim Malang harus mampu bersaing, salah satunya adalah dengan menguasa bahasa Internasional. Beliau sudah memulai, dengan berbicara Bahasa Inggris pada mahasiswa, dan itu cukup memberi suntikan semangat baru bagi kami untuk berbincang dengan Bahasa Aran dan Inggris. Maka tidak aneh, jika mendengar teman-teman yang berbincang satu sama lain dengan Bahasa Arab dan Inggris. Ah, saya jadi makin semangat.
Suasana di UIN Malang memang cukup kondusif, dengan fasilitas yang baik. Perpustakaan yang menyediakan sekian banyak literatur, ruang belajar yang nyaman, tenaga pengajar yang kompeten, dan juga lingkungan yang seperti pesantren.
Pak Rektor memberi wejangan yang menginspirasi, Pak Direktur Pascasarjana juga memberikan gambaran jelas bagaimana menempuh pendidikan pascasarjana di UIN Malang. Saya melihat pemikiran-pemikiran yang disampaikan oleh Pak Muhaimin selaku Direktur, menekankan pada islamisasi ilmu pengetahuan, seperti pemikiran Syek Muhammad Naquib Al Attas yang baru saja saya baca beberapa waktu yang lalu.
Setelah dzuhur, kami masuk ke masing-masing jurusan, membahas lebih rinci bagaimana pendidikan di masing-masing program. Saya mengambil jurusan Pendidikan Agama Islam, kami masuk di ruangan yang sangat representatif untuk belajar. Semangat dari masing-masing begitu terasa di ruangan kami.
Setiap orang pasti memiliki banyak mimpi, karena tidak tidak ada yang berhak melarang kita untuk bermimpi. Meski demikian, tidak semua orang memperjuangkan impian-impiannya. Maka bersyukurlah, jika kamu termasuk orang yang berusaha memperjuangkan impian-impianmu, karena engkau termasuk orang-orang yang berada di jalan menuju pantai harapan.
Dalam menggapai impian ini, tentu saja banyak cobaan yang Allah siapkan untuk menguatkan kita, namun percayalah, Allah selalu ada untuk kita jadikan tempat untuk memohon. Seberat apapun perjuangan dalam mewujudkan apa yang kita impikan, tetaplah berada di jalan yang Allah ridhai, karena ketika Allah meridhai, maka disanalah letak bahagia yang sesungguhnya, hidup dalam rangka beribadah kepada Allah SWT.
Saya sempat berbincang dengan seorang teman yang baru berumur 24 tahun tapi sedang mengambil program doktor, sedangkan saya berusia 25 tahun, tapi baru mengambil program Magister.
“Sebenarnya, saya sudah jenuh belajar, mau istirahat dulu, kerja, biar lebih fresh belajarnya. Tapi orangtua yang selalu mendorong untuk terus melanjutkan study hingga lulus.”
“Ya bagus itu, selama orangtua memang siap untuk membiayai, kenapa tidak?” ujar saya sambil melihat anak-anak yang sedang bermain di depan.
“Saya nggak boleh kerja yang berat-berat, takut mengganggu kuliah. Sampai hari ini saya masih hidup dengan biaya dari orangtua. Setiap bulan orangtua mengirimi saya uang. Padahal, kuliah nggak setiap hari, bosen juga kalo begini terus.”
“Ambil positifnya saja,” jawab saya sekedarnya, karena tidak ingin terbawa lebih jauh dengan sikap orangtuanya.
Saya teringat dengan bagaimana Bapk dan Ibu berusaha menyekolahkan saya. Dulu, adik saya yang perempuan rela berhenti satu tahun terlebih dahulu, menunggu saya selesai kuliah, baru kemudian dia melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi. Setelah saya lulus, adik saya mulai kuliah, dan saya berhenti selama 3 tahun untuk membiayai kuliahnya. Sekarang dia sudah semester tujuh, dan saya kembali ke bangku kuliah. Saya selalu bilang ke adik,
“Bapak dan Ibu berjuang, Kakak Berjuang, dan Adik pun berjuang. Allah mempunyai kejutan-kejutan untuk kita. Tetaplah belajar, mewujudkan impian-impian Bapak dan Ibu, melihat anak-anaknya sekolah tinggi, meski dengan keadaan yang biasa-biasa saja.”
Saat ini, kondisi ekonomi orang tua saya memang sedang berada di bawah, namun Bapak dan Ibu tetap meyakinkan pada kami agar tetap melanjutkan study. Adik saya kuliah sambil bekerja. Saya kuliah Magister dengan tabungan yang saya kumpulkan selam 3 tahun terakhir, baik dari gaji, royalti penjualan buku, dan lain sebagainya.
Saya memang sudah bertekad sejak dulu, setelah wisuda, saya harus bisa mandiri, membantu biaya sekolah adik-adik, dan membantu bapak dan ibu sebisa mungkin. Kami memang bukan lahir dari keluarga yang kaya raya, tapi satu hal yang selalu membuat saya kuat dalam mewujudkan impian-impian saya, yaitu doa dari Bapak dan Ibu.
Kata Ibu,
“Melihat kalian bisa mengenyam pendidikan lebih baik dari Bapak dan Ibu adalah kebahagiaan hidup.”
Maka saya pun mengajarkan pada adik-adik untuk tidak menyerah dalam mewujudkan impian. Untuk bisa melangkah hingga ribuan langkah, tentu saja dimulai dari langkah pertama. Maka ketika melangkah, niatkan dalam rangka mencari ridha Allah SWT. Insha Allah ilmu yang kita dapat akan barokah. Amin.

Bahasa Arab di UIN Malang


4 September 2014
Hari ini, saya silaturahmi ke Ma’had Sunan Ampel Al-Ali, yang merupakan asrama bagi seluruh mahasiswa baru UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. Sekian banyak mahasiswa baru, baik putra maupun putri diwajibkan menetap di asrama, dan wajib mengikuti semua aturan yang berlaku. Asrama putra dan putri tentu saja dibedakan. Di dalam asrama ini, mereka diajarkan tentang keislaman, dibina dengan baik, demi mempersiapkan generasi penerus yang lebih baik. Saya rasa ini adalah salah satu cara yang baik, menjaga dan mempersiapkan generasi muda muslim, agar menjadi pemuda-pemudi yang dirindukan surga. Mereka diajarkan membaca Al Quran, dan juga menghafal.
Saat ke UIN Pusat, ada pemandangan yang sangat menyentuh hati saya. Saya melihat sekian banyak mahasiswa yang duduk dalam bentuk lingkaran-lingkaran kecil di sekitar kampus, dipandu oleh seorang Mu’allim. Saya memotret kegiatan mereka, sambil berusaha mendengarkan apa yang sedang mereka pelajari. Saya menghampiri salah seorang mahasiswi yang kebetulan sedang berdiri.
“Afwan, ini ada kegiatan apa, ya, Mbak?” Tanya saya padanya. Dia tersenyum dan menjawab.
“Sedang belajar bahasa Arab, ini menjadi program pendidikan bahasa Arab bagi mahasiswa.”
Belajar bahasa arab di bawah pohon di sekitar kampus

Saya pun tersenyum dan mengucapkan terimakasih. Saya terus mengamati kegiatan yang mereka lakukan hingga menjelang maghrib tiba. Jam lima sore, mereka berhenti, kemudian kembali ke asrama masing-masing, mempersiapkan diri untuk bertemu dengan Allah SWT.
Karena masih penasaran, saya izin pihak security asrama untuk keliling ke dalam asrama. Saat melihat kehidupan para mahasiswa di asrama, saya bernostalgia dengan kehidupan saya beberapa tahun yang lalu, saat sedang menimba ilmu di Pesantren. Saya merindukan itu semua.
Berbicara tentang Bahasa Arab, saya akui bahwa kemampuan berbahasa Arab saya masih sangat lemah. Di kampus Pascasarjana saya sering berbincang dengan beberapa mahasiswa dari Luar Negeri, ada yang dari rusia dan juga Libia. Saya baru bertemu dengan mereka, dan kebanyakan dari mereka tidak bisa berbahasa Inggris, hanya satu yang bisa berbahasa Inggris yang kemudian menjadi teman ngobrol. Disinilah saya merasa kembali ditegur oleh Allah SWT untuk mempelajari Bahasa Arab.
Dulu, ketika masih di Pondok, saya termasuk yang paling baik bahasa Arabnya, setiap kali ada lomba, saya yang diutus, karena memang pada saat itu saya sangat menyukai bahasa Arab. Bahkan pernah sampai ke tingkat Provinsi. Namun, bahasa Arab saya menjadi pasif sejak mulai kuliah di Jakarta, karena bahasa yang paling sering dipakai adalah Bahasa Inggris. Saya mengambil les conversation di LIA agar bisa mengikuti pelajaran di kelas. Sejak saat itulah, saya mulai jarang berbicara Bahasa Arab, sampai sekarang, saya hanya bisa reading dan listening. Ketika diminta berbicara Bahasa Arab, saya merasa sangat kesulitan karena memang sudah jarang digunakan.
Sekarang, sejak masuk di UIN Malang, saya kembali tertantang untuk bisa aktif berbicara bahasa Arab. Karena memang komunikasi antara satu sama lain lebih sering memakai bahasa Arab. Antara dosen dan mahasiswa, dosen dan dosen pun demikian, meski memang tidak semuanya memiliki kemampuan berbahasa Arab dengan baik. Setidaknya, kebiasaan untuk berbahasa Arab ini menular ke saya dan mahasiswa-mahasiswa yang lain. Makanya, Bahasa Arab sangat ditekankan bagi mahasiswa-mahasiswa baru di UIN Malang.
Saya dan teman-teman di kosan akhirnya komitmen untuk menggalakkan bahasa Arab dan Inggris. Nanti, saat libur semester, rencananya kami akan kursus Bahasa Arab di Pare, sebagaimana rencana saya sejak awal memilih Malang menjadi tempat belajar.
Saat pertama masuk, saya mengikuti International Conference On Civilization dengan Bahasa Arab sebagai pengantar. Pembicaranya kebanyakan memakai Bahasa Arab, hanya ada satu yang memakai Bahasa Inggris sebagai pengantar, itu pun masih diselingi dengan Bahasa Arab. Saya merasa malu pada diri sendiri, selama ini saya hanya fokus pada Bahasa Inggris, sampai lupa untuk mempelajari bahasa Arab. Ketika pembicara berbicara sedikit pelan, saya bisa memahami, namun ketika dengan ritme yang cepat, saya kewalahan untuk memahami.
Untuk bisa aktif berbicara dengan bahasa Arab memang diperlukan lingkungan yang mendukung, dimana orang-orang juga menggunakannya sebagai bahasa untuk berkomunikasi satu sama lain. Kita perlu untuk mempraktikkannya dalam keseharian. Sekian banyak kosa kata yang kita hapal, kalau tidak pernah dipraktikkan, akan membuat kemampuan bahasa Arab menjadi pasif.
Bismillah, tidak ada salahnya bermimpi tinggi, karena tidak ada seorangpun yang berhak melarang kita menjadi pribadi sukses. Semoga saya bisa istiqamah mempelajari Bahasa Arab ini, karena sudah Allah pertemukan dengan lingkungan yang juga mendukung.

Jangan Sedih, Nak

Ariq

20 Agustus 2014
Kemarin, saya mendapat BBM dari Ibunya Tariq,
“Ariq sedih baca tulisan Ustadz di facebook. Semalem nangis. Dia memang halus perasaannya. Dulu, waktu kelas 7, Ariq mengidolakan Ustadz, dia banyak cerita tentang Ustadz. Ketika Ustadz jadi wali kelasnya, dia sangat senang.”
Seketika, saya mencoba untuk mengingat seraut wajah itu, wajah teduh nan menenangkan. Dia selalu tersenyum tiap kali saya menyambut kedatangannya di sekolah. Dia tidak banyak bicara, tapi saya tahu dia begitu menghormati saya sebagai gurunya. Sebelumnya, saya memang sudah tahu, kalo dia mengidolakan saya, tapi kami jarang berinteraksi, karena dia bukan anak di kelas saya, dan saya pun tidak mengajar di kelompoknya. Paling kami berinteraksi pas jam istirahat atau pas jam shalat dzuhur. Dia begitu baik, rajin membersihkan kelas, dan sangat santun.
Sore ini, saya sengaja pergi ke sekolah untuk menemui salah satu rekan Guru, karena ada hal yang ingin saya bicarakan. Saya tidak tahu kalo hari ini anak-anak kelas VIII jadwalnya pramuka. Ketika saya datang, mereka berhamburan ke halaman, menarik tangan saya, menyalaminya secara berebutan, kemudian mereka menanyakan berbagai macam hal. Saya tersenyum, menjawab satu persatu pertanyaan mereka.
Saat saya berdiri di depan kelas, Ariq baru saja keluar kelas, dia menghampiri saya, menjabat tangan saya dengan hangat, kemudian tersenyum dan berdiri di samping saya. Sama seperti biasa, dia memang tidak banyak bicara.
“Katanya kemarin nangis, ya?” Saya menggodanya, dia tersenyum.
“Nggak, kok,” jawabnya sambil malu-malu, kemudian teman-temannya ikut menggodanya.
“Tetap semangat, ya, jangan nangis, Insha Allah akan diganti dengan Ustadz yang lebih baik, yang bisa memberi kalian perhatian lebih.” Ucap saya menyemangatinya.
“Siapa yang bakalan jemput?”
“Nggak tahu, mungkin Papa, kalo nggak, ya, Mama.” Jawabnya pelan. Tidak berapa lama kemudian jemputannya datang, dia melepas jabatan tangannya, kemudian pergi.
“Hati-hati,” pesan saya sambil menatap punggungnya dari kejauhan, kemudian melanjutkan perbincangan dengan anak-anak yang lain.
“Karena Ustadz sekarang bukan Guru di Al Irsyad lagi, jadi sekarang nggak perlu panggil Ustadz lagi, cukup panggil “Mas, Om, atau Kakak”,” tutur saya sambil menatap mereka satu persatu. Mereka berdiri mengelilingi saya. Mendengar apa yang saya sampaikan, mereka malah tertawa lebar, memperlihatkan barisan gigi mereka yang putih. Saya tersenyum, kemudian pamit.
Setelah pulang dari sekolah, handphone saya bergetar, sebuah pemberitahun masuk. Saya membuka notification dari facebook saya, kemudian membaca status Ariq yang sengaja menandai saya di statusnya.
“Mungkin ini hari paling mengharukan karena saya bertemu Guru terbaik dan mungkin ini yang terakhir.”
Saya tersenyum, kemudian mengomentari statusnya.
“Salam. Insha Allah akan ada pertemuan-pertemuan selanjutnya, Nak. Ust masih bakalan sering ke sekolah sebelum berangkat ke Malang untuk memulai kuliah. Nanti bisa video call skype sama Ust, Ariq bisa cerita banyak hal sama Ust.”
***
Anas yang pake baju merah kotak-kotak

Selepas Isya, saya pergi ke rumah Anas, pagi tadi Ibunya telepon, memberitahu saya tentang Anas yang tidak mau ke sekolah sejak kemarin. Ini hari kedua dia nggak mau berangkat ke Sekolah. Awalnya Ibunya sama sekali tidak tahu alasan mengapa Anas nggak mau ke sekolah, setelah saya ceritakan bahwa saya mengundurkan diri, barulah Ibunya paham. Ibunya langsung ke sekolah, menemui wakil kepala sekolah level, kemudian memintanya untuk menghubungi Anas via tlp, menjelaskan bahwa “saya pergi bukan karena tidak sayang dengan mereka semua, tapi karena ingin menuntut ilmu. Jika ada kesempatan bertemu, Insha Allah akan kembali bertemu.”
Anas memang tidak bisa berkomunikasi secara verbal dengan baik, dia sangat pendiam. Dia lebih suka memendam beban sendirian, ketimbang harus bercerita ke orang-orang terdekatnya. Makanya Ibunya sering bingung melihat Anas yang tiba-tiba murung, nggak mau ke sekolah, nggak mau keluar kamar, dan sederet masalah yang lain.
Tapi satu hal yang saya suka dari Anas, dia begitu lembut dan baik hati. Di sekolah, saya dan dia memang cukup akrab, saya sering bercanda dengannya di jam istirahat, bahkan saat saya pamitan ke dia, dia saya beri bet nama saya yang biasa saya pakai sebagai identitas Guru. Dia memakai identitas itu di bajunya, menutupi bet namanya. Saya cuma tersenyum melihat tingkahnya yang dingin. Ya, dia sangat pendiam.
Saya berbincang banyak dengan Anas di rumahnya, kemudian memberi dia penjelasan, dan juga motivasi.
“Besok mau ke sekolah, kan?”
Lama dia mengulur waktu untuk menjawab.
“Iya,” jawabnya sambil mengangguk. Saya tersenyum.
“Sebelum Ustadz ke Malang mau ketemu lagi?” Tanya saya memastikan.
Dia mengangguk.
“Insha Allah Jumat pagi Ustadz bakal ke sekolah, kok. Jadi santai aja,” ujarku sebari tersenyum dan merengkuh pundaknya, mengusap rambutnya yang sudah mulai panjang.
Setelah berbincang banyak hal, penuh canda dan tawa, saya pun undur diri. Anas berdiri di depan pintu, menatap punggung saya yang semakin menjauh. Saya menoleh di kegelapan malam dan merapal doa, semoga dia baik-baik saja. Amin.
*** 
Berpisah dengan orang yang kita cintai memang berat dirasa, namun demi sebuah impian yang lebih baik, kadang itu menjadi pilihan. Namun jarak bukanlah alasan untuk tidak menjalin hubungan silaturahmi yang baik antara satu sama lain. Selalu ada acara untuk bisa tetap menjalin hubungan, ditambah dengan kecanggihan teknologi yang semakin maju.
Saya terbiasa video call dengan orang-orang terdekat saya dengan bantuan aplikasi skype di laptop dan handphone, menghabiskan waktu bercakap-cakap, berbagi cerita, berbagi bahagia dan berbagi apapun yang positif.

Bismillah, saya percaya, anak-anak pun demikian, mereka akan bisa mengerti alasan saya mengundurkan diri.

Surat Untuk Anakku Sayang


18 Agustus 2014
Anak-anakku,
Raga kita memang terpisah jauh, bukankah hati kita kan selalu terpaut? Mengulang kenang kebersamaan kita, merangkai mimpi kita masing-masing dan berharap akan ada pertemuan di lain waktu. Kalian tahu, anak-anakku? Semakin jauh aku melangkah, hatiku semakin dekat pada kalian. Aku telah jatuh cinta sejak pertama kali kita bersama.
Anak-anakku,
Kita memang tidak lagi bersama seperti sebelumnya, akan banyak perbedaan dalam menjalani hari. Pertemuan yang rutin terjadi akan berubah menjadi pertemuan yang entah kapan akan terulang. Namun percayalah, aku tetap menyimpan kisah kebersamaan kita dengan baik di hati. Kisah kebersamaan kita tidak akan mampu dirusak oleh jauhnya jarak yang membentang, ataupun usia yang semakin menua. Ia akan tetap ada, karena aku mendidik kalian dengan cinta, ya, aku telah jatuh cinta sejak pertama kita berjumpa.
Anak-anakku,
Tahukah kalian, aku menangis, saat tahu bahwa kita akan berpisah. Aku memang sengaja pura-pura kuat di hadapan kalian, menahan air mata yang sejak awal sudah memaksa untuk tumpah. Namun aku memilih untuk membendungnya, karena tidak ingin melihat kalian menangis saat aku pergi. Nyatanya, tetap ada tangis, meski aku sudah berusaha sedemikian kuat untuk tetap tersenyum saat perpisahan hari ini. Aku berusaha berdiri tegak meski sebenarnya badanku luruh ke bumi. Aku berusaha menebar senyum, meski sebenarnya hatiku menangis. Aku berusaha menjabat tangan kalian dengan erat, meski sebenarnya tanganku bergetar hebat. Itulah aku, begitu berat rasanya berpisah dengan kalian semua, pelangi hatiku. Tapi percayalah, aku pergi bukan karena tidak suka dengan kebersamaan kita. Kepergianku karena ingin menggapai mimpi. Apakah kalian masih ingat apa yang selalu kukatakan? Jadilah yang terbaik, karena tidak ada yang berhak melarangmu menjadi pribadi yang sukses.
Anak-anakku
Saat kutulis surat ini untuk kalian, shalat isya baru saja selesai kudirikan. Ada doa-doa yang kupinta pada Allah SWT, semoga kita akan dipertemukan di lain waktu, namun tetap dengan kehangatan kasih yang telah kita jalin dengan baik. Ada bulir-bulir yang jatuh saat kurangkai doa-doa indah untuk kebaikan kalian semua. Aku selalu betah berlama-lama di atas sajadah, memohon kebaikan untuk kalian semua, karena hanya itulah yang bisa kulakukan saat ini.
Anak-anakku
Malam ini terasa dingin menusuk tulang, namun dinginnya malam tidak mampu meredam hangatnya rinduku pada kalian, meski baru sehari kita berpisah. Mungkin saja, karena aku terlalu cinta pada kebersamaan kita. Semoga Allah selalu menjaga kalian dengan baik, hingga kalian tumbuh menjadi anak-anak yang shaleh/shalehah.
Anak-anakku
Aku jatuh cinta pada kebersamaan kita
Aku jatuh cinta akan senyum kalian yang selalu berhasil membuatku tersenyum
Aku bahagia meski tidak lagi bersama kalian
Aku bahagia pernah menjadi bagian dari kalian semua
Berada di dekat kalian adalah bahagia yang tidak bisa digantikan dengan apapun
Anak-anakku
Kalian adalah murid-muridku, kebahagianku dalam hidup
Kalian adalah senyumku kala hati dirundung resah
Kalian adalah semangatku kala lelah menggelayuti tubuh
Kalian adalah mimpi-mimpi indahku, kala kulelap dalam tidur
Anak-anakku
Seerat apapun aku memegang kalian, nyatanya perpisahan tetap terjadi, bantu aku untuk kuat, bantu aku untuk bertahan dengan semua ini. Jadilah anak-anak yang berbakti, anak-anak yang selalu menegakkan hukum-hukum Allah di muka bumi.
Anak-anakku, kalian adalah pelangi yang akan selalu ada di hatiku.
Semoga kisah kebersamaan kita abadi, menyatu dalam lika-liku kehidupan.
Semoga ridha Allah selalu menyertai kita semua. Amin.

- Copyright © 2013 Arian's Blog - Simple is beauty - Powered by Blogger - Redesign By YBC(Yahya's Blog Community) - Designed by Johanes Djogan -